Rujak Sunti

Rujak Sunti
Asam Sunti




























Jadi ceritanya saat saya SMA, kami memiliki sebuah perkumpulan nongkrong bernama Spatoe yang merupakan akronim dari XI-IPA I. Saat itu, kami sering berkumpul bersama, bisa jadi saat ada even khusus seperti buka puasa bersama, atau hanya sekedar refreshing dengan sharing bebas di suatu tempat.

Nah, dua orang teman saya, Orien dan Pipin, acapkali membawa bumbu rujak racikan mereka saat kami berkumpul. Jujur saat pertama kali mereka membawa bumbu tersebut, saya terkejut karena tidak pernah memakan rujak dengan bumbu seperti itu. Terlebih karena komposisi utamanya yang menggunakan asam sunti, sebuah bumbu masak khas Aceh yang dibuat dari belimbing wuluh yang dijemur serta dibubuhi garam hingga mengering. Rasa bumbu rujak ini cukup kaya, dan bahkan mengalahkan tagline sebuah permen: manis-asam-asin, ramai rasanya’, bumbu ini memiliki tambahan rasa pedas yang cukup menyengat.

Dan saya pun meminta resepnya. Tapi lucunya, selalu saja bumbu rujak yang saya buat tidak seenak yang dibuat oleh dua teman saya tadi. Saya rasa karena perbedaan asam suntinya, karena di beberapa tempat, ada asam sunti yang teksturnya sedikit basah, sementara di tempat lain ada yang benar-benar kering. Berikut resepnya. Sebagai catatan, saya tidak memiliki takaran khusus dalam membuat bumbu ini. Jadi, di resep berikut saya berusaha menakar-nakar saja, haha. Silahkan berkreasi, selamat mencoba!

Bahan
Asam sunti                    5 buah
Cabai Rawit                    8 buah
Kecap Asin                    4 sdt
Kecap Manis                    5 sdt
Jeruk nipis                    1 sdt
Gula                        ½ sdt atau secukupnya
Air masak                        4 sdt


Peralatan
Cobek atau tempat mengulek (saya menggunakan yang dari kayu)


Cara membuat
1.Cuci bersih asam sunti, dan cabai rawit. Tiriskan di cobek. Siram dengan perasan jeruk nipis.
2.Ulek sampai halus.
3.Tambahkan kecap asin dan manis. Ulek lagi.
4.Tambahkan gula. Ulek lagi hingga semua bahan menyatu.
5.Siap disajikan.

Bumbu rujak ini cukup mantap apabila dipasangkan dengan buah-buahan segar semisal mangga, jambu, atau bengkuang. Selamat menikmati. Anda memiliki bumbu rujak favorit? Silahkan share di komentar! Terima kasih telah berkunjung.

Thursday, June 9, 2011 by Muhammad Haekal
Categories: 14 comments

Comments (14)

  1. hahahahaha....
    yue peuget bak ummi :D

  2. ngeri ne...bisa di bisniskan
    hehe

  3. tapi aku lebih ngeri sama today's quote ny..inisial ny tu
    heheh

  4. bolieh di coba

  5. hehe. asik kali bumbu ne wak. gila rasanya.
    todays quote? mantap kan? hehe

  6. merana x wktu makan'a..wuasem buanget...

  7. hehe. tambah gula lah.

  8. yg betul ni kal??
    ga mati kan abis nyobain???*merasaadaygsalahdgresepnya*

  9. hehe. ya gak lah. tapi sedia air putih yg banyak ya. mana tau keracunan.

  10. ini dah wi comment. nanti wi buatin satu utk km :p

  11. ok, ditunggu. insya Allah

  12. jadi terungat masa lalu T.T

  13. asam sunti tu enak gak?
    ~hasbi~

Leave a Reply